Pages

Subscribe:

Followers

15 February 2010

Hakikat Cinta

LuV iS ciNta..ciNta iS LuV


C- Cintailah CINTA

I- Impikanlah Syurga Melalui CINTA

N- Nikmatilah Bahagia Hasil Dari CINTA

T- Tanpa CINTA Hidup Derita

A- Abadikanlah CINTA

Dengan CINTA, Haram bin Milhan ra. berseru bangga saat terbunuh, "Sungguh aku beruntung, demi Tuhan Yang Memiliki Kaabah!"

Dengan CINTA, Umair bin Hummam r.a. bergegas menuju Syurga seraya berkata, "Sungguh kehidupan terlalu lama, jika aku tetap di sini sampai menghabiskan kurma-kurma yang aku bawa ini!"

Dengan CINTA, Abdullah bin Amr Al-Anshari r.a. berseru, "Ya Allah SWT, ambillah darahku hari ini, hingga Engkau redha padaku!"

Dengan CINTA, Ibnu Tharmuh berkata, "Ya Allah, jangan wafatkan aku di atas katil rumahku, namun matikanlah aku oleh pedang orang-orang kafir."

Demi CINTA terhadap Deenul Islam, Thalhah r.a. dan Zubair r.a. telah melegendakan riwayatnya di bumi Badar kerana ingin meraih redha yang Maha Perkasa dan Maha Mulia.

Kerana CINTA dan demi bahagia, orang yang tidur nyenyak bangkit dari selimutnya yang hangat dan tempat tidurnya yang nyaman untuk melaksanakan Solat Subuh.

Kerana CINTA dan demi bahagia, pejuang memburu kematian dan menganggap berat kehidupan.

Kerana CINTA dan demi bahagia, mata berlinang dan hati bersedih saat diuji, namun lidah tidak sesekali mengatakan kecuali yang diredhai Tuhan.

CINTA bagaikan arus elektrik yang menjalar menjadi cas-cas dan tiba-tiba menjadi cahaya yang menerangi, hawa yang menghangatkan badan, dan tenaga yang menggerakkan benda.

CINTA bagaikan magnet yang menggerakkan planet, mengelompokkan bintang-gemintang dan menghimpun galaksi hingga tidak saling berlanggar antara satu sama lain.

Dengan CINTA, galaksi bersaudara di orbitnya hingga tidak terjadi dentuman

Tanpa CINTA tiada kehidupan, tiada ketenangan dan tiada bahagia!

Ketika CINTA sudah habis, maka kebencian akan melanda alam, kecurigaan menghiasi jiwa, kemuraman menyelimuti wajah dan bahagia bertukar derita.

Ketika CINTA terhakis, seorang anak menderhakai ibu ayahnya, seorang pelajar tidak memahami ungkapan gurunya yang fasih, wanita tidak akan tunduk pada suaminya meski hanya diminta untuk menghadirkan segelas air, dan ayah tidak akan mengasihi anaknya meski anak tadi tengah berada di mulut serigala.

Ketika CINTA terhakis, lebah menjauh dari bunga, burung-burung pipit meninggalkan kebun dan merpati enggan hinggap di pohon.

Ketika CINTA terhakis, maka peperangan berkecamuk, pertempuran berkobar, benteng-benteng dihancurkan, bangunan-bangunan dimusnahkan dan harta serta jiwa pun melayang.

Ketika CINTA terhakis, dunia yang indah ini menjadi kering-kontang, dokumen-dokumen penting terhapus, bukti-bukti menjadi dongengan dan idealisme menjadi sesuatu yang tidak berguna.

Maka tanpa CINTA dan apabila kita membenci, maka segala kata akan menyakitkan, segala tindakan menjengkelkan, segala gerak mencurigakan dan segala kebaikan seolah keburukan!

” CINTAILAH yang memberikan kita nikmat,JANGAN engkau CINTAI nikmat yang diberikanNYA "


sumber : www.iluvislam.com

0 comments:

Post a Comment